Hadiri HPN 2023, Bupati Eddy Berutu: Media Arus Utama Harus Didukung

0
159
Hadiri HPN 2023, Bupati Eddy Berutu: Media Arus Utama Harus Didukung
Bupati Dairi, Eddy Berutu hadiri puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2023, di Gedung Serbaguna, Jalan Williem Iskandar, Medan, Kamis (9/2/2023).

Tapanuli.Online – Bupati Dairi, Eddy Berutu hadiri puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2023, Kamis (9/2/2023) di Gedung Serbaguna, Jalan Williem Iskandar, Medan.

Usai hadiri puncak peringatan HPN, Eddy Berutu mengucapkan selamat Hari Pers Nasional kepada seluruh insan pers di mana pun berada. Dikatakannya, Pers adalah mitra strategis Pemerintah dan memiliki peran penting dalam mendukung keberhasilan pembangunan.

“Melalui insan pers, Pemerintah bisa menyampaikan berbagai informasi secara lebih optimal kepada masyarakat, seperti program-program pembangunan yang sudah, sedang, dan akan dilaksanakan. Untuk itu, selamat Hari Pers Nasional buat rekan-rekanku semua,” ujarnya.

Bupati Eddy Berutu mengatakan akan menindaklanjuti arahan Presiden Jokowi yang menyebutkan semua pihak memperhatikan keberadaan media mainstream.

“Kami pemerintah daerah memang diminta bapak Presiden untuk memberikan dukungan terhadap media arus utama. Bapak Presiden juga meminta kami jangan membiarkan media massa berjalan sendiri. Pemerintah dan pemangku kepentingan harus memberikan dukungan,” kata Eddy Berutu.

Bupati juga mengatakan, mainstream saat ini sangat dibutuhkan karena sebagai penjernih informasi. Sebab menurut Bupati, media arus utama, dianggap menyajikan informasi terverifikasi dan mampu mencari kebenaran.

“Memang tidak bisa dipungkiri, saat ini media didominasi oleh platform asing. Namun sikap kita pemerintah daerah, ke depan mendukung media mainstream. Caranya jika ada belanja media, Pemerintah Dairi akan mengarahkan kerjasama dengan media mainstream. Tujuannya agar belanja iklannya berputar dalam negeri,” katanya.

Sebelumnya, dalam acara puncak perayaan HPN, Presiden Joko Widodo juga mengucapkan terimakasih kepada insan pers atas kontribusinya kepada bangsa dan negara, dimana sejak awal, awak media berkontribusi besar dalam menyuarakan ajakan perjuangan kemerdekaan NKRI.

Tidak hanya itu, Jokowi juga menyebut dunia Pers sedang tidak baik-baik saja, hal itu disebabkan karena semua orang bebas membuat berita dan sebebas-bebasnya dalam media digital dan platform-platform lainnya.

“Dunia pers sedang tidak baik-baik saja, dimana dunia pers adalah kebebasan pers, selalu itu yang kita suarakan tapi sekarang apakah isu utamanya tetap sama, menurut saya sudah bergeser. Pers sekarang ini mencakup seluruh media informasi yang bisa tampil dalam bentuk digital, dimana cenderung mementingkan sisi komersial saja dan hanya akan mendorong konten-konten recehan yang sensasional,” Ujarnya.

Untuk itu, Jokowi mengingatkan pers mengenai pemberitaan yang bertanggung jawab. Menurutnya pers sudah bebas, pemberitaan bisa dilakukan siapa saja.

Selanjutnya, Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi juga mengingatkan pers bebas dan bertanggung jawab. “Karena itu kebebasan pers yang harus kita maknai adalah bagaimana kebebasan sebagai nilai yang baik dan berguna di dalam etika yang bertanggungjawab. Dalam kode etik jurnalistik disampaikan wartawan Indonesia dalam menghasilkan berita harus akurat berimbang dan tidak beritikad buruk dan harus sesuai dengan hati nurani. Ini tugas pemberitaan melayani kemanusiaan dan hati nurani,” kata Edy

Acara puncak Hari Pers Nasional (HPN) 2023 dihadiri Presiden RI Joko Widodo, Menteri Koordinator Bidang Polhukam Mahfud MD, Menteri Kominfo Johnny G Plate, Panglima TNI Yudo Margono, Kapolri Listyo Sigit, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu, Ketua PWI Atal S Depari, para kepala daerah se-Indonesia, pelajar, mahasiswa, serta para tamu dan undangan lainnya. (FP/**)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini